Eutrofikasi

eutrofikasi air adalah proses semula jadi tetapi buatan manusia

Adakah anda tahu eutrofikasi air? Terdapat banyak masalah persekitaran yang berkaitan dengan pencemaran air. Kami menentukan pencemaran air sebagai kehilangan ciri semula jadi air dan komposisinya disebabkan oleh agen luaran, sama ada semula jadi atau buatan. Terdapat banyak jenis bahan pencemar yang mampu mengubah, mengubah dan merosakkan ciri-ciri intrinsik air. Akibat pencemaran air, kehilangan fungsi dalam ekosistem dan tidak lagi diminum oleh manusia, selain menjadi beracun.

Antara jenis pencemaran air yang ada sekarang ini yang akan kita bincangkan eutrofikasi. Eutrofikasi air adalah proses semula jadi dalam ekosistem perairan, dibentuk oleh pengayaan nutrien yang dihasilkan oleh lebihan bahan organik dibuang ke sungai dan tasik oleh aktiviti manusia. Masalah apa yang dilakukan oleh eutrofikasi air untuk manusia dan juga ekosistem semula jadi?

Definisi kualiti air

kualiti air ditentukan oleh Arahan Kerangka Air

Untuk mulai membicarakan eutrofikasi air (seperti yang telah kita sebutkan sebelumnya, itu adalah sejenis pencemaran air) kita harus menentukan, menurut undang-undang semasa, apakah air dalam keadaan baik.

Kami mendefinisikan kualiti air sebagai kumpulan parameter fizikal, kimia dan biologi yang terdapat dalam air ini yang membenarkan kehidupan organisma yang hidup di dalamnya. Untuk ini, ia mesti mempunyai beberapa ciri:

  • Bebas dari bahan dan mikroorganisma yang berbahaya bagi pengguna.
  • Bebas dari bahan yang memberikannya ciri-ciri yang tidak menyenangkan untuk dimakan (warna, kekeruhan, bau, rasa).

Untuk mengetahui keadaan di mana air berada, kita harus membandingkan parameter yang diperoleh setelah dianalisis di makmal dengan beberapa standard kualiti air. Piawaian ini diberlakukan oleh Arahan 2000/60 / EC Parlimen Eropah dan Majlis, yang menetapkan kerangka kerja masyarakat untuk bertindak di bidang kebijakan air, yang lebih dikenal Arahan Kerangka Air. Arahan ini bertujuan untuk mencapai dan mengekalkan status ekologi dan kimia air yang baik.

Eutrofikasi perairan

Tasik dan sungai yang berkhasiat tercemar

Dalam 200 tahun terakhir, manusia telah mempercepat proses eutrofikasi, mengubah kualiti air dan struktur komuniti biologi yang tinggal di dalamnya.

Eutrofikasi menghasilkan pertumbuhan mikroalga secara besar-besaran yang mewarnai air hijau. Warna ini menyebabkan cahaya matahari tidak memasuki lapisan bawah air, sehingga alga pada tahap itu tidak menerima cahaya untuk melakukan fotosintesis, yang menyebabkan kematian alga. Kematian alga menghasilkan sumbangan tambahan bahan organik sehingga tempat itu menjadi busuk dan persekitaran yang mengurangkan (ini bermaksud persekitaran yang rendah oksigen).

Akibat eutrofikasi perairan

haiwan dan tumbuhan mati akibat eutrofikasi

Apabila terdapat eutrofikasi, air akan kehilangan potensi penggunaan yang ditakdirkan dan juga menyebabkan kematian spesies haiwan, penguraian air dan pertumbuhan mikroorganisma (kebanyakannya bakteria).

Selain itu, dalam banyak kesempatan, mikroorganisma menjadi risiko kepada kesihatan manusia, seperti halnya dengan patogen yang ditularkan melalui air.

Eutrofikasi mengubah ciri persekitaran ekosistem akuatik mengubah rantai makanan dan meningkatkan entropi (gangguan) ekosistem. Ini mempunyai akibat seperti kehilangan keanekaragaman hayati dalam ekosistem, ketidakseimbangan ekologi, kerana dengan semakin sedikit spesies yang saling berinteraksi, kekayaan dan genetik berubah.

Apabila suatu kawasan kehilangan potensi atau keanekaragaman hayati asli, spesies yang lebih banyak berkembang biak, menempati ceruk-ceruk yang sebelumnya dibina oleh spesies lain. Akibat ekologi eutrofikasi air disertai dengan akibat ekonomi. Kehilangan air minuman dan keadaan sungai dan tasik yang baik menyebabkan kerugian ekonomi.

Tahap eutrofikasi perairan

Eutrofikasi perairan tidak berlaku seketika, tetapi mempunyai beberapa tahap seperti yang akan kita lihat di bawah:

Tahap oligotropik

tahap dengan nutrien yang diperlukan untuk hidup

Ini biasanya keadaan ekosistem yang normal dan sihat. Ekosistem sungai, misalnya, dengan rata-rata kehadiran nutrien yang mencukupi untuk memelihara spesies haiwan dan tumbuhan yang hidup di dalamnya dan dengan kadar penyinaran yang mencukupi sehingga alga dapat berfotosintesis di dalamnya.

Pada tahap oligotrofik air mempunyai ketelusan yang cukup besar dan di dalamnya ada haiwan yang bernafas dan menyaring oksigen.

Bekalan nutrien

membuang yang menyebabkan bekalan nutrien tambahan

Bekalan nutrien yang tidak normal boleh menjadi sporadis, kemalangan atau menjadi sesuatu yang berterusan dari masa ke masa. Sekiranya dari semasa ke semasa terdapat tumpahan yang menyebabkan lebihan nutrien di sungai, ekosistem dapat pulih. Walau bagaimanapun, jika bekalan nutrien tambahan berterusan, pertumbuhan letupan tumbuhan dan alga akan bermula.

Terdapat alga uniselular yang tumbuh di dalam air, di zon foto yang sama. Oleh kerana mereka adalah alga fotosintetik, mereka memberi air warna kehijauan yang menghalang perjalanan cahaya pada kedalaman yang sebelumnya telah dicapai. Ini menimbulkan masalah bagi tanaman yang terletak di bawah zon fotik, kerana, tidak mendapat cahaya matahari yang mencukupi, mereka tidak dapat membuat fotosintesis dan mati.

Sebagai tambahan, kerana kelebihan nutrien, populasi tanaman dan alga mengalami pertumbuhan yang pesat dan, seperti di semua ekosistem semula jadi, keseimbangan ekologi terputus. Sekarang keadaannya seperti ini: banyak nutrien untuk banyak penduduk. Namun, keadaan ini tidak dapat berlanjutan lama, terutamanya kerana populasi menghabiskan nutrien dan akhirnya mati dan kembali ke dasar sungai atau tasik.

Tahap eutrofik

tahap pertumbuhan alga secara besar-besaran

Bahan organik yang mati di bahagian bawahnya diuraikan oleh bakteria yang memakan oksigen dan juga dapat menghasilkan toksin yang mematikan kepada tumbuhan dan haiwan.

Ketiadaan oksigen menyebabkan moluska di bahagian bawah mati dan ikan dan krustasea mati atau melarikan diri ke kawasan yang tidak terjejas. Spesies invasif yang terbiasa dengan kekurangan oksigen mungkin muncul (misalnya, tong dan hingar dapat menggantikan salmon dan ikan trout).

Sekiranya eutrofikasi sangat ketara, zon bebas oksigen dapat dibuat di dasar sungai atau tasik di mana air terlalu padat, gelap dan sejuk dan tidak membenarkan pertumbuhan alga atau haiwan.

Penyebab eutrofikasi perairan

Eutrofikasi perairan boleh berlaku dengan pelbagai cara, baik secara semula jadi dan manusia. Hampir semua kes eutrofikasi air di seluruh dunia disebabkan oleh aktiviti manusia. Inilah sebab-sebab utama:

Pertanian

Penggunaan baja nitrogen secara berlebihan

Dalam pertanian mereka digunakan baja nitrogen untuk membaja tanaman. Baja ini merembes melalui bumi dan sampai ke sungai dan air bawah tanah, menyebabkan tambahan nutrien ke air dan memicu eutrofikasi.

Jenis eutrofikasi yang dihasilkan oleh pertanian benar-benar tersebar, kerana kepekatannya tersebar di banyak kawasan dan tidak semuanya sama.

Penternakan lembu

kotoran ternakan boleh menyebabkan eutrofikasi

Kotoran haiwan kaya dengan nutrien, terutama nitrogen (amonia) yang digunakan tumbuhan untuk tumbuh. Sekiranya kotoran haiwan ternakan tidak diurus dengan baik, mereka boleh mencemari perairan berdekatan.

Biasanya pembuangan atau pencemaran air berhampiran kawasan ternakan berlaku tepat pada masanya dan tidak sepenuhnya memakan air.

Sampah bandar

detergen fosfat memberikan nutrien tambahan untuk alga

Sampah bandar yang paling banyak menyebabkan eutrofikasi air adalah pencuci fosfat. Fosfor adalah salah satu nutrien penting bagi tumbuhan, jadi jika kita menambahkan sejumlah besar fosfor ke dalam air, tanaman akan berkembang biak secara berlebihan dan menyebabkan eutrofikasi.

Kegiatan industri

industri juga menghasilkan pelepasan nitrogen

Kegiatan industri juga boleh menjadi sumber nutrien yang boleh menghasilkan sumber eutrofikasi tertentu. Dalam kes industri, kedua-dua produk nitrogen dan fosfat dapat dibuang, di antara banyak toksin lain.

Seperti eutrofikasi yang disebabkan oleh sampah bandar, ia sangat tepat pada waktunya, yang mempengaruhi kawasan tertentu dengan intensiti yang besar ketika terjadi.

Pencemaran atmosfera

sungai eutrophied

Tidak semua pelepasan gas rumah hijau mampu menyebabkan eutrofikasi di perairan. Bagaimanapun, mereka melakukan pelepasan nitrogen oksida dan sulfur yang bertindak balas di atmosfera dan menghasilkan hujan asid.

30% nitrogen yang sampai ke laut melakukannya melalui laluan atmosfera.

Aktiviti perhutanan

pengurusan hutan yang buruk boleh menyebabkan eutrofikasi

Sekiranya sisa-sisa hutan ditinggalkan di dalam air, ketika mereka terdegradasi, mereka menyumbang semua nitrogen dan sisa nutrien yang dimiliki oleh tumbuhan. Sekali lagi ia adalah bekalan nutrien tambahan yang membentuk eutrofikasi.

Eutrofikasi air adalah masalah di seluruh dunia yang mempengaruhi semua sumber air tawar. Ini adalah masalah yang mesti diselesaikan secepat mungkin, kerana dengan perubahan iklim, kekeringan akan meningkat dan kita mesti melindungi semua sumber air tawar yang ada di planet ini.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.