Karakteristik dan tipe rumah ekologis

Rumah hijau adalah masa depan

Efisiensi energi dan energi terbarukan semakin mendorong rumah menjadi lebih hijau dan lebih peduli terhadap lingkungan. Rumah ekologis adalah itu yang konsumsi energinya minimal dan hampir tidak menimbulkan dampak apa pun terhadap lingkungan, baik dalam hal emisi maupun limbah.

Namun untuk dapat membangun rumah ekologis kita harus mengetahui terlebih dahulu bahan mana yang cocok untuk itu dan mana yang tidak menimbulkan dampak terhadap lingkungan, baik dalam konstruksi maupun dalam penggunaannya. Selain itu, ada beberapa jenis rumah ekologis tergantung dari tempat dibangunnya, bahan yang digunakan, pengoperasian yang ingin diberikan, dll. Ingin tahu lebih banyak tentang rumah ekologis?

Karakteristik rumah ekologis

Hal pertama sebelum mengetahui jenis dan perbedaan yang ada pada rumah ekologis, terlebih dahulu kita akan mengetahui ciri-ciri dan cara kerjanya. Rumah ekologis adalah tempat tinggal yang memanfaatkan sumber daya alam matahari dan bumi dan yang juga menghormati lingkungan selama konstruksi dan setelah selesai.

Untuk dapat mengoptimalkan sumber daya secara maksimal baik dalam konstruksi maupun tahap penggunaan, desain rumah ekologis harus canggih dan memenuhi persyaratan tertentu, seperti:

Desain bioklimatis

Rumah yang memiliki desain bioklimatik mampu mengoptimalkan sumber daya yang ditawarkan oleh lingkungan secara maksimal, seperti jam sinar matahari dan panas yang dipancarkan oleh tanah untuk menghangatkan rumah dan, sebaliknya, aliran udara untuk ventilasi dan mendinginkan rumah.

Untuk mengisolasi dinding dari perubahan suhu yang tiba-tiba di luar, desain bioklimatik ini dicirikan dengan memiliki ketebalan isolasi yang jauh lebih besar daripada yang konvensional. Dengan cara ini, baik panas eksternal maupun dingin tidak dapat menembus ke dalam rumah dan suhu interior dapat dijaga lebih stabil, tanpa perlu AC atau alat pemanas.

Fakta menabung dengan insulasi menawarkan keuntungan energi, karena kita menghindar emisi gas rumah kaca ke atmosfer karena penggunaan energi listrik yang berlebihan untuk memanaskan atau mendinginkan rumah. Dengan isolasi ini kami akan membantu melawan perubahan iklim.

Desain bioklimatik juga punya orientasi yang tepat untuk menangkap radiasi matahari sebanyak mungkin. Terutama orientasi selatan, biasanya orientasi yang paling banyak menangkap sinar matahari. Selain itu, panas ini dapat disimpan oleh bahan dengan kelembaman termal, yang mampu menahan panas di siang hari dan melepaskannya di malam hari saat cuaca lebih dingin.

Untuk menghasilkan arus udara yang berventilasi dan udara di dalam rumah dapat ditempatkan halaman dalam agar ventilasi bersilangan di semua ruangan rumah.

Menghormati lingkungan

Karakteristik lain yang dipenuhi oleh rumah ekologis adalah materialnya yang ramah lingkungan. Artinya, bahan yang mereka buat alami, dapat didaur ulang atau didaur ulang dan memiliki jejak ekologis kecil. Selain itu, kami mencoba menggunakan material yang membutuhkan sedikit energi, baik dalam produksi maupun pengangkutannya.

Tambahan yang kami tambahkan pada materi ini adalah bahwa mereka tidak hanya menghormati lingkungan, tetapi juga dengan kesehatan dan kesejahteraan manusia. Ini karena bahan yang digunakan untuk membangun rumah ekologis tidak mengandung bahan kimia atau beracun yang dapat mempengaruhi kesehatan kita dan tidak mengubah medan magnet di dalam rumah, membantu mencapai lingkungan yang baik di dalam.

Bahan higroskopis, misalnya mengatur kelembaban secara alami, sehingga selaput lendir dan pernafasan kita tidak akan terpengaruh oleh kelembaban yang terlalu tinggi atau terlalu rendah.

Jenis rumah ekologis

Bergantung pada bahan yang digunakan untuk membangun rumah ekologis, ada berbagai jenis. Satu hal penting yang perlu diingat adalah bahwa sebuah rumah membutuhkan banyak jenis bahan yang berbeda dan sangat sulit untuk semuanya bersama-sama memenuhi karakteristik yang dijelaskan di atas.

Misalnya rumah dari kayu dan bata Mereka dapat memenuhi karakteristik yang disebutkan tergantung pada apakah konstruksi mereka menghormati lingkungan dan orang yang tinggal di dalamnya. Namun, rumah beton tidak memenuhi kriteria bahan alami dan sehat, karena beton itu sendiri mengandung komponen beracun dalam komposisinya yang tidak sehat dan ekologis. Tapi Anda bisa melakukan analisis terhadap rumah-rumah ini untuk melihat seberapa hijau rumah itu.

Rumah kayu ekologis

Ada beberapa jenis rumah ekologis

Kayu adalah bahan ekologi yang sangat baik, serbaguna dan membawa banyak kehangatan ke rumah kita. Keunggulan utama yang dimiliki kayu adalah memiliki kapasitas higroskopis dan membantu menjaga kelembapan di dalam rumah dalam kondisi sempurna. Kami harus memperhitungkan jika kayu diperlakukan dengan pernis, pori-pori akan tersumbat dan tidak dapat berfungsi secara higroskopis.

Keuntungan lain yang diberikan kayu untuk rumah ekologis adalah kapasitas isolasi yang baik. Untuk mengisolasi rumah, baik dari dingin maupun panas, kayu dapat melindungi kita dari suhu luar. Itu sendiri adalah isolator yang baik, tetapi jika dikombinasikan dengan beberapa bahan yang membantu lebih banyak isolasi, efisiensinya akan lebih besar.

Kehangatan itu adalah karakteristik intrinsik kayu. Artinya, meskipun kehangatan yang dibawa kayu ke dalam rumah tidak bisa diukur dengan angka, memang benar lantai yang dilapisi kayu lebih lembut dan membuat langkah kaki kita, tekstur dinding, dan memberi rasa lebih. nyaman. sebagai imbalannya itu adalah materi hidup.

Ketakutan umum terhadap rumah kayu adalah orang yang memiliki apiNamun, peraturan tentang rumah kayu sangat ketat dalam hal penempatan listrik di titik paling sensitif yang paling mungkin terbakar. Kebakaran rumah saat ini sering kali disebabkan oleh penyebab yang ceroboh seperti kompor tidak berpelindung yang biasanya terlebih dahulu menyalakan sofa, karpet atau gorden. Tapi kebakaran ini bisa terjadi di semua jenis rumah.

Bagaimanapun, ketika kebakaran terjadi yang mempengaruhi struktur kayu sebuah rumah, apa yang terbakar terlebih dahulu adalah lapisan luar kayu dan ini berkarbonasi.

Lapisan yang sama ini, sudah terbakar, bertindak sebagai pelindung pertama yang mencegah sisa kayu terbakar dengan cepat.

Rumah bata ramah lingkungan

Rumah bata ekologis adalah yang kedua yang paling banyak dibangun, karena ini adalah teknik yang paling banyak digunakan dalam sejarah, setelah kayu.

Sebelum mulai menjelaskannya, kita harus memperhitungkannya ada ribuan jenis batu bata, jadi masing-masing akan memiliki karakteristik yang unik. Namun, untuk menggeneralisasi, kami menyebutkan bahwa batu bata terbaik yang cocok untuk konstruksi rumah ekologis adalah yang terbuat dari tanah liat yang belum dipanggang, karena sejumlah besar energi diperlukan untuk pembakaran, yang menyiratkan dampak yang lebih besar terhadap lingkungan.

Batu bata mereka tidak menawarkan keuntungan atau manfaat yang sama seperti kayu, karena sebagian besar dari mereka perlu menggunakan insulator termal. Selain itu, sudut-sudut rumah cenderung mengalami ketidaksinambungan dalam isolasi dan oleh karena itu tidak mengatur suhu luar secara efisien.

Mengenai masalah kebakaran, batu bata bereaksi jauh lebih baik, karena tidak membakar atau menyebarkan api. Konstruksi bata biasanya membutuhkan, dalam banyak kasus, ketebalan fasad dan dinding interior yang lebih besar dibandingkan dengan sistem kayu ringan. Karena itu, permukaan berguna rumah kita akan menjadi lebih kecil daripada kasus lain.

Untuk titik persimpangan antar bata, gunakan bahan itu aman untuk kesehatan kita dan berdampak minimal terhadap lingkungan.

Beberapa jenis konstruksi bata adalah:

  • Dinding bata berkapur
  • Dinding batu alam
  • Konstruksi dengan lumpur

Rumah beton ekologis

Ini adalah jenis rumah kaca terakhir yang akan kita lihat. Beton adalah bahan batu buatan yang terbuat dari semen, kerikil, air dan, dalam banyak kasus, bahan tambahan untuk mengubah beberapa karakteristiknya. Ini membuat konstruksi tidak sepenuhnya bersifat ekologis, karena tidak memenuhi persyaratan konstruksi berkelanjutan tanpa dampak terhadap lingkungan.

Dibandingkan dengan batu bata dan kayu, beton tidak memiliki kapasitas termal yang baik juga tidak bersifat higroskopis, jadi mereka tidak mengatur suhu dan kelembaban interior dengan baik. Selain itu, ia memiliki jejak ekologis yang lebih besar, karena ia membutuhkan energi yang besar untuk produksinya.

Logam adalah salah satu bahan yang harus kita hindari pada semua jenis rumah ekologi, karena sama sekali tidak ekologis dan tidak mendukung lingkungan yang sehat di dalam rumah dengan mengubah medan magnet alami lingkungan.

Karena beton merupakan material yang banyak digunakan di seluruh dunia, menjadikannya bahan yang cukup murah dan terjangkau untuk semua anggaran.

interior rumah berdasarkan bio-konstruksi
Artikel terkait:
Biokonstruksi, konstruksi yang ekologis, sehat dan efisien

Apa keuntungan dari rumah ekologis?

Rumah hijau menghormati lingkungan

Gambar - Wikimedia / Lamiot

Keuntungan dari rumah ekologis didasarkan pada peningkatan efisiensi dan pengurangan dampak lingkungan dan jejak ekologis. Setiap rumah dirancang dengan cara tertentu sehingga akan memiliki banyak aspek yang berbeda satu sama lain. Namun, persyaratan utama yang harus mereka penuhi untuk memastikan bahwa mereka semua memiliki fungsi yang sama adalah sebagai berikut:

  • Arsitektur bioklimatik: itu didasarkan pada penggunaan bahan bangunan yang berkelanjutan dan bahan daur ulang. Dengan cara ini, pengurangan penggunaan bahan baku dan dampak lingkungan yang ditimbulkan oleh konstruksi dan penggunaan bahan tersebut akan tercapai.
  • Orientasi: rumah harus berorientasi pada optimalisasi sumber daya energi.
  • Perlindungan matahari: Seperti halnya orientasi mencoba menggunakan penggunaan sumber energi, Anda juga harus mencari perlindungan dari sinar matahari.
  • Manfaatkan efek rumah kaca: Harus diperhitungkan bahwa untuk mengurangi penggunaan energi listrik, suhu rumah harus digunakan untuk pemanasan. Dengan cara ini, efek rumah kaca alami telah digunakan untuk mencapai suhu optimal.
  • Penyegelan dan isolasi: penyegelan dan isolasi sangat penting untuk mengatur suhu internal. Berkat isolasi dan penyegelan yang tepat, kita dapat mengurangi penggunaan energi listrik untuk rumah. Misalnya, di musim panas penggunaan energi untuk AC bisa berkurang.
  • Inersia termal: ada hubungannya dengan yang sebelumnya. Ini adalah kunci untuk mencari bahan yang dapat memiliki energi panas. Ini adalah bahan yang dapat mentransfer energi lebih baik untuk menggunakan lebih sedikit energi listrik.

Tujuan utama dari fungsi rumah kaca adalah untuk mengurangi jejak karbon dan mengoptimalkan sumber daya alam jauh lebih baik.

Sebagai kesimpulan, dapat dikatakan bahwa rumah ekologis yang paling efisien adalah yang dibangun dengan kayu. Dengan informasi ini Anda dapat mengetahui lebih banyak tentang rumah ekologis dan karakteristiknya.


Komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   Victor R Castañeda R dijo

    Hal ini semakin memotivasi saya untuk terus meneliti rumah hijau Terima kasih Tuhan memberkati.