Kelestarian lingkungan, jenis, ukuran dan tujuan

keberlanjutan planet hijau

Ketika kita merujuk keberlanjutan atau keberlanjutan Dalam ekologi, kami menjelaskan bagaimana sistem biologis "menopang" diri mereka sendiri yang beragam, melayani kita sebagai sumber daya, dan produktif dari waktu ke waktu.

Yaitu, yang sedang kita bicarakan keseimbangan spesies dengan sumber daya lingkungan. Menurut laporan Brundtland tahun 1987 yang menyebut diri kita sebagai spesies, keberlanjutan berlaku untuk eksploitasi sumber daya oleh di bawah batas perpanjangan alami itu.

Jenis keberlanjutan

Keberlanjutan mencari cita-cita bersama dan itulah mengapa ini merupakan proses sosial-ekonomi.

Meskipun demikian, dapat dikatakan bahwa ada beberapa jenis keberlanjutan.

Keberlanjutan politik

Distribusikan ulang kekuatan politik dan ekonomi, memastikan bahwa ada aturan yang konsisten di negara ini, bahwa kita memiliki pemerintahan yang aman dan menetapkan kerangka hukum yang menjamin rasa hormat terhadap masyarakat dan lingkungan.

Ini memupuk hubungan solidaritas antara komunitas dan wilayah sehingga meningkatkan kualitas hidup dan mengurangi ketergantungan pada komunitas, sehingga menghasilkan struktur demokrasi.

lingkaran politik keberlanjutan

Keberlanjutan ekonomi

Ketika kita berbicara tentang keberlanjutan ini, kita mengacu pada kemampuan untuk menghasilkan kekayaan dalam jumlah yang adil dan cocok untuk berbagai lingkungan sosial, untuk dibangun populasi biarkan mereka menjadi sepenuhnya mampu dan memecahkan masalah keuangan mereka sendiri, yang dengan sendirinya dapat meningkatkan produksi dan memperkuat konsumsi di sektor produksi moneter.

Untuk alasan ini, jika keberlanjutan adalah keseimbangan, jenis keberlanjutan ini adalah keseimbangan antara alam dan manusia, keseimbangan yang berupaya memenuhi kebutuhan saat ini tanpa mengorbankan generasi mendatang.

Ketahanan lingkungan

Jenis keberlanjutan ini adalah yang paling penting (untuk dipelajari di bidang pengajaran kita masing-masing) dan objek "analisis" dalam artikel ini.

Ini mengacu pada tidak lebih dan tidak kurang dari kemampuan memelihara aspek biologis dalam produktivitas dan keragamannya dari waktu ke waktu. Dengan cara ini, pelestarian sumber daya alam tercapai.

Keberlanjutan ini mendorong tanggung jawab sadar lingkungan dan menjadikan pembangunan manusia tumbuh dengan memperhatikan dan menghormati lingkungan tempat tinggalnya.

Pengukuran kelestarian lingkungan

Tindakan keberlanjutan adalah lingkungan atau jenis lainnya, adalah ukuran kuantitatif dalam tahap pengembangan untuk dapat merumuskan metode pengelolaan lingkungan.

Tiga ukuran terbaik saat ini adalah Indeks Keberlanjutan Lingkungan, Indeks Kinerja Lingkungan, dan hasil tiga kali lipat.

Indeks Keberlanjutan

Ini adalah indeks terbaru dan merupakan inisiatif dari Pemimpin Global untuk Tomorrow Environmental Task Force dari Forum Ekonomi Dunia.

Indeks Keberlanjutan Lingkungan atau Indeks Keberlanjutan Lingkungan, singkatnya ESI, adalah indikator terindeks, terstruktur secara hierarki, yang terdiri dari Variabel 67 dengan bobot yang sama dalam total (yang disusun dalam 5 komponen, yang terdiri dari 22 faktor).

Dengan cara ini, the ESI menggabungkan 22 indikator lingkungan mulai dari kualitas udara, pengurangan limbah hingga perlindungan milik bersama internasional.

Nilai diperoleh oleh masing-masing negara dipecah menjadi 67 subjek yang lebih spesifik, seperti pengukuran sulfur dioksida di udara perkotaan dan kematian yang terkait dengan kondisi sanitasi yang buruk.

ESI mengukur lima poin utama:

  1. Keadaan sistem lingkungan masing-masing negara.
  2. Keberhasilan diperoleh dalam tugas mengurangi masalah utama dalam sistem lingkungan.
  3. Kemajuan dalam melindungi warganya dari kerusakan lingkungan yang akhirnya terjadi.
  4. Kapasitas sosial dan kelembagaan yang dimiliki setiap bangsa untuk mengambil tindakan terkait lingkungan.
  5. Tingkat administrasi yang dimiliki setiap negara.

Ini adalah indeks yang sebagai agregasi meganumerary, bertujuan untuk "ditimbang" dengan PDB dan Indeks Daya Saing Internasional (ICI), untuk melengkapi informasi substantif, untuk memandu pengambilan keputusan dan desain serta pelaksanaan kebijakan dengan lebih baik.

Kisaran variabel lingkungan yang disertakan sangat lengkap (konsentrasi dan emisi polutan, kualitas dan kuantitas air, konsumsi dan efisiensi energi, area eksklusif untuk kendaraan, penggunaan bahan kimia pertanian, pertumbuhan populasi, persepsi korupsi, pengelolaan lingkungan, dll.), meskipun penulis sendiri mengakui bahwa ada variabel yang sangat menarik yang tidak ada informasinya.

Informasi yang mereka berikan hasil pertama indeks ini tampaknya konsisten dengan apa yang dapat diamati dalam kenyataan, memiliki nilai ESI terbaik negara-negara seperti Swedia, Kanada, Denmark dan Selandia Baru.

Indeks Kinerja Lingkungan

Dikenal dengan singkatannya EPI Indeks Kinerja Lingkungan adalah metode untuk mengukur dan mengklasifikasikan secara numerik, kinerja lingkungan dari kebijakan suatu negara.

Variabel-variabel yang diperhitungkan dalam penghitungan EPI dibagi menjadi 2 tujuan: vitalitas ekosistem dan kesehatan lingkungan.

juga kesehatan lingkungan dibagi menjadi kategori politik, khususnya 3 yaitu:

  1. Pengaruh kualitas udara pada kesehatan.
  2. Sanitasi dasar dan air minum.
  3. Dampak lingkungan terhadap kesehatan.

Dan vitalitas lingkungan dibagi menjadi 5 kategori politik juga itu adalah:

  1. Sumber daya alam yang produktif.
  2. Keanekaragaman hayati dan habitat.
  3. Sumber air.
  4. Pengaruh pencemaran udara pada ekosistem.
  5. Perubahan iklim

Bersama-sama dengan semua kategori ini dan untuk mendapatkan hasil indeks, mereka diperhitungkan 25 indikator untuk evaluasi Anda yang relevan (disorot pada gambar di bawah).

Indikator lingkungan APD

Hasil tiga kali lipat

Triple bottom line atau triple bottom line tidak lebih dari a istilah yang terkait dengan bisnis berkelanjutanmengacu pada kinerja yang ditimbulkan oleh suatu perusahaan yang diekspresikan dalam tiga dimensi: sosial, ekonomi dan lingkungan.

Bukti kinerja dalam kaitannya dengan hasil tiga kali lipat Mereka diwujudkan dalam laporan keberlanjutan atau tanggung jawab sosial perusahaan.

Selain itu, organisasi dengan kinerja bagus Dalam istilah akuntansi, triple bottom line akan memiliki konsekuensi maksimisasi manfaat ekonomi dan tanggung jawab lingkungan, serta minimalisasi atau penghapusan eksternalitas negatif, menekankan tanggung jawab sosial organisasi terhadap pemangku kepentingan, dan tidak hanya terhadap pemegang saham.

Tujuan kelestarian lingkungan

Keberlanjutan menghadapi masalah besar di dunia saat ini dan salah satunya adalah kebutuhan untuk bertaruh pasti oleh Energi terbarukan seberapa banyak kami mendukung di blog ini.

Dan konsumsi energi tradisional mengandaikan a pakaian lingkungan yang akan segera tidak dapat diubah.

Karena alasan inilah tujuan pertama yang harus dicapai keberlanjutan (dan maksud saya tujuan umum, bukan hanya lingkungan) adalah berhasil menciptakan hati nurani global.

keberlanjutan kesadaran global

Kita harus memahami bahwa kita ada di a planet yang saling berhubunganBahwa apa yang kita lakukan memengaruhi orang lain dan keputusan baik atau buruk kita akan memengaruhi putra dan putri kita dalam waktu dekat.

Sedikit demi sedikit kesadaran mulai terbentuk karena banyak inisiatif yang sangat baik terlihat di berbagai negara untuk mempromosikan keberlanjutan yang memadai.

Kasus terdekat adalah proyek Barcelona Smart City Barcelona, yang masuk dalam kategori Barcelona + berkelanjutan, telah membuat peta kolaboratif tempat semua inisiatif berkelanjutan kota dikelompokkan. Alat yang lebih dari menarik untuk melacak semua inisiatif yang sedang dilakukan.

Keberlanjutan di rumah Anda

Bisakah ada keberlanjutan di rumah Anda?

Saat ini ada lebih banyak dari kita yang berpikir untuk memiliki file rumah berkelanjutanMereka hebat karena memperhitungkan faktor-faktor yang berbeda, seperti orientasi, energi yang digunakannya (terutama matahari), ruang terbuka yang termasuk di dalamnya, dan bagaimana ia diisolasi untuk menghindari hilangnya energi.

Semua peningkatan ini membuatnya hemat energi dan mengurangi polusi, dan memang demikian keberlanjutan bekerja yang dapat Anda pertimbangkan untuk dilakukan dalam jangka panjang untuk berkontribusi pada kesehatan planet ini.

Bahkan, Anda bisa mengunjungi 2 artikel tentang arsitektur bioklimatis cukup menarik:

  1. Penghematan energi di rumah. Arsitektur bioklimatik.
  2. Arsitektur bioklimatik. Contoh dengan rumah saya.

Karakteristik kota berkelanjutan

Tinggal di rumah yang benar-benar lestari memang sangat bermanfaat, tetapi jika kita berpikir dalam skala yang lebih besar, apa ciri-ciri kota yang lestari?

Kota yang disebut lestari harus memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

Pembangunan perkotaan dan sistem mobilitas.

Ruang publik dan area hijau dihormati; perjalanan tidak memakan waktu lama (kemacetan yang dapat ditoleransi), dan kendaraan serta orang-orang hidup berdampingan secara harmonis.

Angkutan umum efisien, dan angkutan pribadi memperlambat pertumbuhannya.

Pengelolaan limbah padat, air dan sanitasi yang komprehensif.

Sampah padat dikumpulkan, dipisahkan, disimpan dengan benar, dan didaur ulang untuk menghasilkan nilai dengan persentase yang signifikan.

Air limbah diolah dan didaur ulang menjadi sumber air alami, yang mengurangi degradasi lingkungan.

Sumber air ini (pantai, danau, sungai) dihormati dan memiliki tingkat sanitasi yang memadai bagi manusia.

Sungai perkotaan secara aktif diintegrasikan ke dalam kehidupan kota.

Pelestarian aset lingkungan.

Pesisir, danau, dan pegunungan dilindungi dan diintegrasikan ke dalam pembangunan perkotaan kota, sehingga dapat digunakan untuk kehidupan sipil dan pembangunan kota.

Mekanisme efisiensi energi.

Kota-kota ini menerapkan teknologi atau prosedur baru untuk mengurangi konsumsi listrik. Selain itu, mereka mengarahkan Anda pada penggunaan energi terbarukan.

Rencana tempat tinggal untuk dampak perubahan iklim.

Daerah rawan tempat tinggal masyarakat berkurang daripada bertambah, karena ada alternatif rencana perumahan dan itu bisa dilaksanakan.

Neraca fiskal terorganisir dan konektivitas yang memadai. 

Ada akun yang jelas dan transparan, penetrasi internet meningkat, kecepatan koneksi memadai dan orang-orang bermigrasi menuju digitalisasi layanan publik.

Indeks positif keamanan warga negara.

Penduduknya merasa dapat hidup berdampingan secara damai karena kejadian kejahatan dan kejahatan terorganisir semakin menurun dan cenderung stabil pada level yang rendah.

Partisipasi warga.

Komunitas memanfaatkan sumber daya komunikasi, seperti aplikasi seluler, untuk membahas bagaimana menyelesaikan masalah untuk memperbaiki kota.

Masyarakat sipil dan aktor lokal lainnya diorganisir untuk dapat mempengaruhi keseharian kehidupan kota.

Saya meninggalkan Anda dengan gambar terakhir ini di mana Anda dapat memeriksa kota mana yang paling lestari dan mana yang paling sedikit.

 

semakin banyak kota yang kurang berkelanjutan


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.