Oligosakarida

rantai karbohidrat

Hari ini kita akan membincangkan topik yang cukup dibahas dalam biologi dan sangat penting. Ia mengenai oligosakarida. Mereka adalah molekul yang terdiri daripada antara 2 hingga 10 residu monosakarida dan dihubungkan oleh ikatan glikosidik. Oligosakarida ini boleh didapati dalam pelbagai jenis makanan kaya nutrien seperti tomato, susu, bawang, barli, rai, dan bawang putih, antara lain.

Oleh itu, kami akan mendedikasikan artikel ini untuk memberitahu anda mengenai semua ciri, operasi dan kepentingan oligosakarida.

ciri-ciri utama

oligosakarida untuk barah usus besar

Kepentingan oligosakarida bermula dalam industri makanan dan pertanian. Dan di daerah-daerah ini perhatian besar diberikan untuk tindakannya dalam prebiotik, bahan yang tidak dicerna, beberapa bahan bermanfaat berkat rangsangan selektif pertumbuhan dan aktiviti spesies bakteria usus besar. Surat khabar diperoleh dari sumber semula jadi dan dengan hidrolisis polisakarida. Sekiranya kita menganalisisnya dari tumbuh-tumbuhan, kita melihat bahawa mereka adalah oligosakarida glukosa, galaktosa dan sukrosa, yang terakhir adalah yang paling banyak dari semua. Mereka juga boleh didapati melekat pada protein yang membentuk glikoprotein.

Kepentingan glikoprotein terletak pada peranannya dalam pengecaman sel, pengikatan lektin, pembentukan matriks ekstraselular, jangkitan virus, dan penentu antigen. Komposisi karbohidratnya berubah-ubah. Oligosakarida terdiri dari monosakarida yang boleh menjadi ketosa dan aldosis. Mereka adalah karbohidrat varian jenis gula yang mempunyai banyak kumpulan hidroksil. Kumpulan alkohol yang dimiliki hidroksil ini boleh menjadi primer dan sekunder. Dengan cara ini, kita melihat bahawa struktur monosakarida yang membentuk oligosakarida adalah siklik. Struktur ini boleh terdiri daripada jenis pirranosa atau furanosa.

Contohnya ialah glukosa, yang merupakan aldosa yang struktur sikliknya adalah pirranosa. Selain itu, dalam buah, kita dapati fruktosa, yang merupakan ketosis yang struktur sikliknya adalah furanosa. Semua monosakarida yang membentuk oligosakarida mempunyai konfigurasi D gliseraldehid. Terdapat beberapa oligosakarida yang tidak dicerna dan mempunyai konfigurasi yang berbeza. Fakta bahawa mereka tidak dapat dicerna disebabkan oleh fakta bahawa komposisi tidak dapat dihidrolisis oleh enzim pencernaan dari usus dan air liur. Walaupun begitu, mereka sensitif terhadap hidrolisis oleh tindakan enzim bakteria di usus besar.

Komposisi dan fungsi oligosakarida

raffinose

Seperti yang kami sebutkan di awal artikel, ini terdiri dari antara 3-10 residu monosakarida. Salah satu pengecualian yang kami dapati ketika melihat komposisi adalah inulin. Ini adalah oligosakarida yang tidak dapat dicerna yang mempunyai lebih daripada 10 residu monosakarida. Apabila kita merujuk kepada residu kita menunjukkan penghapusan molekul air ketika ikatan glukosida terbentuk antara monosakarida.

Mengenai fungsi, kita mempunyai disakarida yang paling biasa adalah sukrosa dan laktosa. Kedua-duanya adalah sumber tenaga yang membantu tubuh berfungsi dengan baik. Beberapa fungsi oligosakarida yang tidak dapat dicerna adalah bahawa mereka adalah prebiotik, untuk meningkatkan pertumbuhan bakteria dan menurunkan kolesterol. Oleh itu, mereka adalah pilihan yang bagus untuk industri makanan jika kita ingin meningkatkan kesihatan orang dalam kehidupan seharian mereka.

Mereka juga berfungsi sebagai pemanis buatan dan memainkan peranan penting dalam osteoporosis. Aspek lain yang meningkatkan kualiti molekul ini adalah kawalan diabetes dengan mendorong pertumbuhan mikroflora usus. Oligosakarida ini mempunyai sifat seperti mengurangkan risiko jangkitan dan cirit-birit dengan mengurangkan flora patogen dan meningkatkan tindak balas sistem imun.

Terdapat banyak kajian yang menyokong semua fungsi ini dan setiap kali kita berusaha untuk lebih terlibat dalam kehidupan seharian kita.

Jenis oligosakarida

Apabila kita cuba mengklasifikasikan molekul-molekul ini, kita dapat melihat bahawa molekul-molekul ini dapat dibahagikan kepada yang biasa dan yang jarang. Yang pertama adalah disakarida. Sukrosa dan laktosa adalah yang paling biasa. Yang paling jarang adalah yang memilikinya hanya 3 atau lebih residu monosakarida dan sebahagian besar didapati tersebar di tumbuh-tumbuhan. Yang terdapat di alam berbeza dengan monosakarida yang menyusunnya. Dengan cara ini, oligosakarida berikut dijumpai: fructooligosaccharides (FOS), galactooligosaccharides (GOS); lactulooligosaccharides yang berasal dari galactooligosaccharides (LDGOS); xylooligosaccharides (XOS); arabinooligosakarida (OSA); berasal dari rumpai laut (ADMO).

Cara lain yang ada untuk mengklasifikasikan molekul-molekul ini adalah dengan membahagikannya kepada kumpulan primer dan sekunder. Yang utama adalah yang terdapat di tumbuh-tumbuhan dan dibahagikan kepada yang berdasarkan glukosa dan sukrosa. Sebaliknya, kita mempunyai sekunder yang terbentuk dari primari. Yang utama adalah yang disintesis dari monosakarida dan dari penderma glikosil dengan menggunakan glikosiltransferase. Contohnya ialah sukrosa.

Disakarida lebih banyak dan di antaranya kita mempunyai sukrosa. Sukrosa terdiri daripada glukosa dan fruktosa. Sebaliknya adalah laktosa, yang terdiri daripada glukosa dan galaktosa. Laktosa hanya terdapat dalam susu. Hari ini terdapat banyak orang yang tidak toleran laktosa kerana badan mereka tidak mempunyai enzim yang mampu memetabolismekannya.

Aplikasi dalam barah usus besar

Kemunculan penyakit barah usus besar ada kaitan dengan gaya hidup. Daging dan alkohol meningkatkan risiko munculnya penyakit ini, sementara diet yang kaya dengan serat dan susu mengurangkannya. Oleh itu, sangat penting untuk belajar memasukkan makanan yang kaya dan bervariasi dalam nutrien ke dalam makanan kita. Penggunaan prebiotik secara rasional berdasarkan pemerhatian bahawa bifidobacteria dan lactobacilli gagal menghasilkan sebatian karsinogenik.

Sebilangan besar kajian yang dilakukan adalah pada haiwan dan bukan pada manusia. Pengambilan prebiotik telah terbukti dapat menghasilkan pengurangan sel kolon dan genotoksisiti yang signifikan, membantu meningkatkan fungsi penghalang usus.

Saya harap dengan maklumat ini anda dapat mengetahui lebih lanjut mengenai oligosakarida dan ciri-cirinya.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.