Indonesia menghentikan larangan eksport mineral mentah

  Pengekstrakan mineral

Menghadapi tekanan dari syarikat perlombongan, Indonesia telah menurunkan larangan eksport mineral kasar, satu jam sebelum berlakunya undang-undang, Ahad lalu, 12 Januari. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menandatangani peraturan baru sebelum tengah malam Sabtu yang membuang sebahagian zatnya dari moratorium yang Jakarta ingin kenakan.

Sejak 2009, pemerintah telah mengadopsi undang-undang yang mengharuskan syarikat perlombongan untuk mempersiapkan pengharaman eksport semua jenis mineral bodoh.

Peraturan ini lahir dalam konteks peningkatan "nasionalisme sumber daya", kepulauan besar ingin memanfaatkan kekayaannya yang besar di sumber asli

Secara khusus, Indonesia Ia adalah pengeksport nikel, timah, dan arang batu terkemuka di dunia, dan memiliki salah satu lombong tembaga dan emas terbesar di dunia, dari segi rizab yang dapat dieksploitasi, milik Amerika Freeport di Grasberg.

Oleh itu, Nusantara bertujuan untuk menyekat syarikat perlombongan diperbaiki in situ, untuk meningkatkan ekonomi negara, di mana separuh dari penduduk hidup dengan harga kurang dari $ 2 sehari.

Maklumat lanjut - Afrika berjuang untuk mendapatkan semula sumber semula jadi


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.