Pembuangan limbah

Pembuangan limbah padat ke laut

Bagaimana mengolah sampah terus menjadi masalah yang tertunda di banyak kota di seluruh dunia, terutama di kota terpadat karena volume limbah yang besar diproduksi oleh penghuninya.

Justru karena kurangnya pengolahan sampah yang efisien, pembuangan limbah padat telah menjadi masalah sangat serius di banyak bagian planet ini.

Jenis sampah

Sampah mencakup tiga kelompok besar:

  • Organik: limbah biologis seperti kulit buah dan sayur, sisa makanan, kertas tisu (sutra, wol dan kapas). Ini adalah limbah yang dapat terdegradasi.
  • Anorganik: mineral dan produk sintetis (logam, kaca, karton plastik). Limbah elektronikMereka tidak dapat terurai secara hayati.
  • Sanitasi: sisa bahan medis bekas pakai (kain kasa, perban, kapas), tisu toilet, pembalut wanita, tisu dan popok sekali pakai.

La sampah sanitasi adalah salah satu yang paling mengkhawatirkan para pecinta lingkungan karena itu mereka benar-benar menganggap sampah.

Sampah organik bisa didaur ulang dan memproduksi kompos untuk tanaman buah dan pohon serta sampah anorganik hampir 100 persen dapat didaur ulang.

Dengan kebijakan publik yang benar dan kesadaran publik untuk memahami pentingnya pengklasifikasian sampah, sebagian dari masalah lingkungan akan teratasi.

Sampah anorganik dapat didaur ulang atau digunakan kembali, dan organik, menjadi pupuk, kompos buatan sendiri atau makanan untuk beberapa hewan.

Pembuangan limbah padat mencemari udara, tanah dan air

tempat pembuangan sampah

Tapi masalah yang paling serius adalah penanganan limbah sanitasi dan pencampuran semua jenis limbah yang pergi ke tempat pembuangan sampah atau tempat pembuangan sampah dan itu akan berlangsung sampai daur ulang dengan persentase tertinggi dari limbah padat tercapai.

Sementara itu koeksistensi berbagai jenis sampah di TPA akan terus menghasilkan polusi udara, tanah dan air penurunan kualitas lingkungan secara umum, dan terutama di kota-kota dekat TPA, yang cenderung menjadi konsentrasi besar manusia.

Polusi udara dari pembuangan limbah

sampah

El udara tercemar dengan gas dari penguraian sampah, untuk bagiannya, suelo Hal ini juga terpengaruh jika limbah bercampur dengan itu dan air Ini berubah ketika limbah dibuang langsung ke laut dan sungai atau saat hujan menghilangkan zat beracun yang menghasilkan reaksi kimia yang terjadi saat limbah bersentuhan dengan udara atau dengan bahan lain.

Saat limbah organik membusuk gas-gas rumah kaca sebagaimana adanya: Metana (CH4), Nitrous oksida (N20), Karbon dioksida (CO2). Yang terakhir adalah yang paling merusak karena toksisitasnya dan karena ia tetap berada di atmosfer selama kira-kira lima ratus tahun.

Gas-gas ini bertanggung jawab atas perubahan iklim karena mereka memerangkap panas yang dihasilkan oleh sinar matahari dan meningkatkan Pemanasan global (peningkatan suhu bumi). Ilmuwan memperkirakan itu suhu planet Ikon bisa meningkat antara 1,5 menjadi 5,5º jika emisi gas rumah kaca ke atmosfer tidak dikendalikan.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

3 komentar, tinggalkan punyamu

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.

  1.   agustina cabrera dijo

    Omong kosong apa yang juga saya inginkan dari air

  2.   Franklin dan Jimi Penerbit XNUMX B dijo

    Siswa kelas enam B IE ACGR telah peka dan berjanji untuk memilih sampah agar tidak terus mencemari rumah kita yang ada di planet bumi

  3.   Franklin dan Jimi Penerbit XNUMX B dijo

    dan kami meminta semua orang untuk merenungkannya karena ini adalah masalah yang sangat serius yang sudah memengaruhi kami