Fashion berkelanjutan

memperbaiki lingkungan

Ekolabel sering muncul ke permukaan ketika berbicara tentang mode berkelanjutan, kontroversi yang terkait dengan produksi di pabrik-pabrik terpencil, tetapi upaya besar untuk menyelesaikan dan semakin banyak kain alami bebas dari produk beracun. Untungnya, persepsi ini dikonfirmasi di seluruh dunia berkat ekspansi perusahaan internasional dan pengusaha muda yang memberikan sentuhan baru pada konsep mode berkelanjutan.

Untuk alasan ini, kami akan mendedikasikan artikel ini untuk memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang mode berkelanjutan, apa karakteristik dan kelebihannya.

Fashion berkelanjutan

mode berkelanjutan

Fondasi model bisnis fesyen berkelanjutan telah dilalui konservasi sumber daya alam, dampak ekologis yang rendah dari bahan yang digunakan (yang nantinya harus dapat dimasukkan ke dalam rantai daur ulang), pengurangan jejak karbon dan penghormatan terhadap ekonomi dan lingkungan kerja. kondisi pekerja yang terlibat dari bahan baku ke titik penjualan.

Industri mode telah membanggakan banyak desainer, model, dan selebritas terkenal yang memperjuangkan mode berkelanjutan. Ini termasuk Lucy Tammam, Stella McCartney, Frock Los Angeles, Amour Vert, Edun, Stewart+Brown, Shalom Harlow dan Summer Rayne Oakes.

Mode berkelanjutan secara bertahap menemukan tempatnya di industri ini. Juga ada pertumbuhan dalam organisasi kompetisi, festival, kelas, program penyisipan, informasi profesional di blog dan banyak lagi.

Misalnya, Portland Fashion Week, yang baru saja selesai di AS, hanya mengakomodasi 100 persen desain ramah lingkungan. Di ibukota Spanyol, The Circular Project Shop diresmikan tahun ini dalam upaya untuk mendapatkan pijakan di catwalk Madrid yang kompetitif dengan menawarkan pakaian yang berkelanjutan. Sustainable Fashion Days juga telah diadakan di Madrid selama empat tahun. Di Argentina, Verde Textil menawarkan produk dengan dampak lingkungan nol dan komitmen sosial 100%, sambil menjual secara online.

Kasus yang patut mendapat perhatian khusus adalah merek Heavy Eco, perusahaan mode pertama yang didirikan di penjara, yang memproduksi pakaian berkelanjutan. Selain pekerjaan reintegrasi lebih dari 200 penjahat Estonia yang telah bekerja dengan perusahaan, 50% dari keuntungan digunakan untuk membantu para tunawisma dan anak yatim di kota Tallinn.

Kebiasaan mode yang berkelanjutan

mode berkelanjutan ekologis

jangan beli banyak

Ini adalah cara paling efisien untuk menangani ratusan miliar pakaian yang diproduksi di seluruh dunia setiap tahun. Harriet Vocking, seorang konsultan untuk lembaga strategi berkelanjutan Eco-Age, merekomendasikan agar kita bertanya pada diri sendiri tiga pertanyaan sebelum membeli pakaian: «Apa yang ingin kita beli dan mengapa? Apa yang sebenarnya kita butuhkan? Kami akan menggunakannya pada setidaknya tiga puluh kesempatan berbeda ”.

Berinvestasi dalam merek fashion yang berkelanjutan

Sekarang kami telah memutuskan untuk membeli dengan lebih cermat, cara apa yang lebih baik untuk mendukung merek yang jelas-jelas berkomitmen untuk berkelanjutan. Misalnya, Collina Strada, Chopova Lowena atau Bode menggunakan bahan daur ulang dalam desain mereka. Ini juga membantu Anda menyaring merek yang tersedia berdasarkan jenis pakaian yang mereka miliki di pasar, apakah itu pakaian olahraga berkelanjutan seperti Girlfriend Collective atau Indigo Luna, pakaian renang seperti Stay Wild Swim atau Natasha Tonic, atau denim seperti Outland Denim atau Re/ Donate.

Jangan lupa fashion vintage dan pakaian bekas

Dengan platform seperti The RealReal, Vestiaire Collective atau Depop, berbelanja busana vintage dan pakaian bekas tidak pernah semudah ini. Pikirkan bahwa Anda tidak hanya akan memberikan pakaian kesempatan kedua, tetapi Anda juga akan membantu mengurangi dampak lingkungan dari lemari pakaian Anda. Fashion vintage juga memiliki keuntungan besar bahwa pakaiannya benar-benar unik. Kalau belum, lihat penampilan Rihanna atau Bella Hadid, fans berat.

Menyewa juga merupakan pilihan

Ketika kami memiliki pernikahan atau pesta yang tidak biasa (karena COVID, tentu saja), opsi yang lebih dapat diterima adalah menyewa pakaian kami. Misalnya, sebuah penelitian baru-baru ini di Inggris menyimpulkan bahwa negara tersebut membeli 50 juta pakaian setiap musim panas dan memakainya hanya sekali. Pengaruh, kan? Tidak diragukan lagi bahwa kita lebih baik menghentikan kebiasaan ini, terutama jika Anda menganggap bahwa setiap detik yang berlalu sama dengan satu truk sampah tekstil yang terbakar (atau berakhir di tempat pembuangan sampah).

Hindari ekopostur

bentuk pakaian ekologis

Merek telah menyadari bahwa kita menjadi sadar akan jejak ekologis kita. Itu sebabnya mereka sering mencoba menyelami produk dengan klaim ambigu yang dapat menyesatkan atau secara langsung menggambarkan keberlanjutan pakaian mereka. Jangan tertipu oleh gerakan hijau dan jangan melampaui klaim "berkelanjutan", "hijau", "bertanggung jawab" atau "sadar" yang akan Anda lihat di banyak label. Periksa apakah yang mereka katakan itu benar.

Pahami dampak bahan dan kain secara langsung

Saat berbelanja secara berkelanjutan, penting untuk memahami dampak bahan yang membentuk pakaian kita. Secara kasar, aturan umum yang baik adalah menghindari serat sintetis seperti poliester (bahan yang kita temukan di 55% pakaian yang kita kenakan) karena komposisinya melibatkan bahan bakar fosil dan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk terurai. Anda juga harus memperhatikan kain alami. Misalnya, kapas organik menggunakan lebih sedikit air (dan tanpa pestisida) saat ditanam daripada kapas konvensional.

Yang terbaik yang dapat kita lakukan adalah mencari pakaian dengan sertifikat berkelanjutan untuk memastikan bahwa kain dan bahan yang mereka gunakan memiliki dampak terbatas pada planet ini: misalnya, Standar Tekstil Organik Global untuk kapas dan wol; Sertifikat Kelompok Kerja Kulit untuk kulit atau perekat Sertifikat Forest Stewardship Council untuk serat karet.

Pertimbangkan siapa yang membuat pakaian yang Anda kenakan

Jika pandemi telah melakukan sesuatu, itu telah menyoroti kesulitan sehari-hari yang dialami banyak pekerja di industri tekstil. Jadi sangat penting untuk memastikan mereka mendapatkan upah layak dan memiliki kondisi kerja yang adil. Merek terpercaya yang mengungkapkan informasi tentang kebijakan upah, perekrutan, dan kondisi kerja mereka di pabrik, di mana pun mereka berada.

Cari merek yang berkomitmen pada sains

Salah satu cara untuk mengetahui apakah sebuah perusahaan benar-benar tertarik untuk mengurangi dampak lingkungannya adalah dengan melihat apakah perusahaan tersebut berkomitmen pada standar ilmiah yang berkelanjutan. Merek yang mematuhi platform inisiatif panduan berbasis sains, termasuk Burberry atau Kering, raksasa industri mewah di belakang Gucci atau Bottega Veneta, diwajibkan untuk mematuhi Perjanjian Paris tentang pengurangan emisi.

Carilah merek yang memiliki dampak positif terhadap lingkungan

Perusahaan keberlanjutan seperti Mara Hoffman atau Sheep Inc sudah memikirkan bagaimana mereka dapat memberikan dampak positif terhadap lingkungan selain mengurangi dampaknya. pertanian regeneratif, juara teknik pertanian seperti penyemaian langsung atau tanaman penutup, mendapatkan lebih banyak dukungan industri dengan tujuan yang jelas: meningkatkan kualitas tanah dan melindungi keanekaragaman hayati.

Saya berharap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang mode berkelanjutan dan pentingnya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.