Energi biofuel

Energi biofuel

Untuk menghindari penggunaan bahan bakar fosil yang menyebabkan peningkatan akibat pemanasan global emisi gas rumah kaca, setiap hari lebih banyak diteliti dan jenis energi alternatif lainnya dikembangkan seperti energi terbarukan yang kita ketahui.

Di antara energi terbarukan ada banyak jenis: surya, angin, panas bumi, hidrolik, biomassa, dll. Energi biofuel Ini adalah jenis energi terbarukan yang diperoleh melalui bahan organik dan dapat menggantikan bahan bakar fosil. Ingin tahu lebih banyak tentang energi biofuel?

Asal dan sejarah energi biofuel

Asal energi biofuel

Los biofuel mereka tidak baru seperti yang diyakini, tetapi mereka lahir hampir paralel dengan bahan bakar fosil dan mesin pembakaran.

Lebih dari 100 tahun yang lalu, Rudolf Diesel membuat prototipe mesin yang menggunakan minyak kacang tanah atau kacang tanah, yang kemudian menjadi bahan bakar solar, namun karena minyak lebih mudah dan murah diperoleh, bahan bakar fosil ini mulai digunakan.

Pada tahun 1908 Henry Ford dalam Model T-nya menggunakan etanol pada awalnya. Proyek menarik lainnya pada saat itu adalah bahwa perusahaan oli Standard pada periode 1920 hingga 1924 menjual bensin dengan 25% etanol, Namun mahalnya harga jagung membuat produk ini tidak layak secara ekonomi.

Pada tahun 30-an, Ford dan lainnya mencoba menghidupkan kembali manufaktur biofuel sehingga mereka membangun a pabrik biofuel di Kansas yang menghasilkan sekitar 38.000 liter etanol per hari berdasarkan penggunaan jagung sebagai bahan baku. Saat ini, lebih dari 2000 bengkel yang menjual produk ini.

Pada tahun 40-an, pabrik ini harus ditutup karena kalah bersaing dengan harga minyak bumi.

Pada tahun 70-an sebagai konsekuensi dari krisis minyak AS mulai lagi mencampur bensin dan etanol, memberikan ledakan penting bagi biofuel yang tidak berhenti berkembang dari tahun-tahun ini hingga saat ini di negara ini, tetapi juga di Eropa.

Hingga pertengahan 80-an, orang-orang bekerja dan bereksperimen dengan bahan bakar nabati generasi pertama dan kedua tanaman panganNamun, muncul berbagai sektor yang memperingatkan bahaya penggunaan makanan untuk membuat bahan bakar.

Menghadapi situasi ini, dimulailah pencarian bahan baku alternatif yang tidak berpengaruh keamanan makanan seperti alga dan sayuran lain yang tidak dapat dimakan sehingga menghasilkan biofuel generasi ketiga.

Biofuel akan menjadi protagonis abad ke-XNUMX karena mereka lebih ekologis daripada fosil.

Biofuel sebagai energi terbarukan

Biofuel

Sejak revolusi industri, manusia telah mendukung dan memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan energi yang bersumber dari bahan bakar fosil. Ini adalah minyak bumi, batu bara dan gas alam. Terlepas dari efisiensi energi ini dan kekuatan energiknya, bahan bakar ini terbatas dan semakin cepat habis. Selain itu, penggunaan bahan bakar ini menghasilkan emisi gas rumah kaca ke atmosfer yang menahan lebih banyak panas di dalamnya dan berkontribusi pada pemanasan global dan perubahan iklim.

Untuk alasan ini, upaya dilakukan untuk menemukan energi alternatif yang membantu mengatasi masalah yang terkait dengan penggunaan bahan bakar fosil. Dalam hal ini, biofuel dianggap sebagai jenis energi terbarukan, karena mereka diproduksi dari biomassa materi tanaman. Biomassa tumbuhan, tidak seperti minyak, tidak membutuhkan waktu jutaan tahun untuk diproduksi, melainkan dalam skala yang dapat dikontrol oleh manusia. Biofuel juga sering diproduksi dari tanaman yang dapat ditanam kembali.

Di antara biofuel yang kami miliki etanol dan biodiesel.

Etanol sebagai biofuel

Etanol itu adalah biofuel paling terkenal di dunia. Itu diproduksi dari jagung. Etanol biasanya dicampur dengan bensin untuk menghasilkan bahan bakar yang efisien dan lebih bersih untuk digunakan dalam kendaraan. Sekitar setengah dari semua bensin di Amerika Serikat adalah E-10, campuran 10 persen etanol dan 90 persen bensin. E-85 adalah 85 persen etanol dan 15 persen bensin dan digunakan untuk menggerakkan kendaraan bahan bakar fleksibel.

Karena dihasilkan dari jagung, dapat dikatakan bahwa itu terbarukan, karena tanaman jagung sedang diperbarui. Ini membantu menjadikannya sebagai sumber yang tidak menipis seperti minyak atau batu bara. Ini juga memiliki keuntungan yaitu membantu dalam emisi gas rumah kaca, karena selama produksi jagung, fotosintesis terjadi dan mereka menyerap CO2 dari atmosfer.

Biodiesel

Biodiesel

Biodiesel adalah jenis biofuel lain yang diproduksi dari minyak nabati baru dan bekas serta beberapa lemak hewani. Biodiesel sudah cukup terkenal dan tersebar di seluruh dunia berkat fakta tersebut banyak orang mulai membuat bahan bakar sendiri di rumah untuk menghindari pengeluaran terlalu banyak untuk mengisi bahan bakar kendaraan Anda.

Biodiesel dapat digunakan di banyak kendaraan bertenaga diesel tanpa banyak modifikasi mesin. Namun, mesin diesel model lama mungkin memerlukan beberapa perbaikan sebelum dapat menangani biodiesel. Dalam beberapa tahun terakhir, industri kecil biodiesel telah tumbuh di Amerika Serikat dan biodiesel sudah tersedia di beberapa stasiun layanan.

Keuntungan menggunakan energi biofuel

Banyak keuntungan yang kita peroleh dari penggunaan energi biofuel. Di antara kelebihan yang kami miliki:

  • Ini adalah jenis energi terbarukan dan diproduksi secara lokal. Ini membantu biaya transportasi dan penyimpanan, selain mengurangi emisi gas ke atmosfer.
  • Ini membantu kita mengurangi ketergantungan manusia pada minyak atau jenis bahan bakar fosil lainnya.
  • Bagi negara-negara yang tidak menghasilkan minyak, keberadaan biofuel membantu perekonomian, karena di tempat-tempat seperti ini harga minyak hanya naik.
  • Etanol, menjadi oksigenat dalam bensin, meningkatkan peringkat oktannya secara signifikan, yang membantu mendekontaminasi kota kita dan mengurangi gas rumah kaca.
  • Etanol memiliki nilai oktan 113 dan membakar lebih baik pada kompresi tinggi daripada bensin. Ini memberi lebih banyak tenaga ke mesin.
  • Etanol bertindak sebagai antibeku dalam mesin, meningkatkan penyalaan mesin dingin dan mencegah pembekuan.
  • Dengan berasal dari sumber pertanian, nilai produk meningkat, meningkatkan pendapatan penduduk pedesaan.

Kerugian menggunakan energi biofuel

Polusi dari produksi etanol

Meskipun keuntungannya cukup jelas dan positif, penggunaan energi biofuel juga memiliki beberapa kekurangan seperti:

  • Etanol membakar 25% hingga 30% lebih cepat dari bensin. Hal ini menyebabkan harga menjadi lebih murah.
  • Di banyak negara biofuel diproduksi dari tebu. Setelah produk terkumpul, tongkat panen dibakar. Ini menyebabkan emisi metana dan dinitrogen oksida, yang meningkatkan pemanasan global, karena mereka adalah dua gas rumah kaca karena kekuatannya untuk menahan panas. Oleh karena itu, apa yang kita hemat dalam emisi di satu sisi, kita keluarkan di sisi lain.
  • Ketika etanol diproduksi dari jagung, gas alam atau batu bara digunakan untuk menghasilkan uap selama produksinya. Apalagi, Pupuk nitrogen dan herbisida tumpah dalam proses budidaya jagung yang mencemari air dan tanah. Ini dapat diselesaikan dengan menggunakan sistem produksi pertanian organik atau setidaknya ekologis. CO2 dari penyulingan juga dapat digunakan untuk menghasilkan alga (yang selanjutnya dapat digunakan untuk menghasilkan biofuel). Selain itu, jika ada peternakan di dekatnya, metana dari kotoran dapat digunakan untuk menghasilkan uap (pada dasarnya ini setara dengan menggunakan biogas untuk menghasilkan biofuel).

Seperti yang Anda lihat, file energi biofuel ia maju di jalurnya sebagai satu lagi energi terbarukan. Namun demikian, masih banyak perbaikan dan pengembangan yang dibutuhkan untuk menjadi sumber energi baru kendaraan di seluruh dunia.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.