Apa itu pembangkit listrik termal

ciri-ciri tumbuhan

Ada banyak cara untuk menghasilkan energi tergantung pada jenis bahan bakar yang kita gunakan dan tempat atau metode yang digunakan untuk itu. Pembangkit listrik termal konvensional juga disebut pembangkit termoelektrik dan menggunakan bahan bakar fosil untuk menghasilkan listrik. Banyak orang tidak tahu dengan baik apa itu pembangkit listrik termal.

Untuk alasan ini, kami akan mendedikasikan artikel ini untuk memberi tahu Anda apa itu pembangkit listrik termal, apa karakteristiknya dan bagaimana mereka menghasilkan energi listrik.

Apa itu pembangkit listrik termal

apa itu pembangkit listrik termal

Pembangkit listrik termal konvensional, juga dikenal sebagai pembangkit termoelektrik konvensional, menggunakan bahan bakar fosil (gas alam, batu bara atau bahan bakar minyak) untuk menghasilkan listrik melalui siklus uap air termal. Istilah "konvensional" digunakan untuk membedakan mereka dari pembangkit listrik termal lainnya, seperti siklus gabungan atau pembangkit listrik tenaga nuklir. Pembangkit listrik termal tradisional terdiri dari beberapa elemen yang dapat mengubah bahan bakar fosil menjadi listrik. Komponen utamanya adalah:

  • Ketel: Ruang yang mengubah air menjadi uap melalui pembakaran bahan bakar. Dalam proses ini, energi kimia diubah menjadi energi panas.
  • kumparan: pipa di mana air bersirkulasi dan berubah menjadi uap. Di antara mereka, pertukaran panas terjadi antara gas buang dan air.
  • Turbin uap: Mesin yang mengumpulkan uap air, karena sistem tekanan dan suhu yang kompleks, sumbu yang melewatinya bergerak. Turbin jenis ini biasanya memiliki beberapa badan, tekanan tinggi, tekanan sedang dan tekanan rendah untuk memanfaatkan uap air secara maksimal.
  • Generator: Mesin yang mengumpulkan energi mekanik yang dihasilkan melalui poros turbin dan mengubahnya menjadi energi listrik melalui induksi elektromagnetik. Pembangkit listrik mengubah energi mekanik poros menjadi arus bolak-balik tiga fase. Generator terhubung ke poros yang melewati badan yang berbeda.

Pengoperasian pembangkit listrik termal

Pembangkit Listrik Tenaga Panas

Dalam pembangkit listrik termal tradisional, bahan bakar dibakar dalam boiler untuk menghasilkan energi panas untuk memanaskan air, yang diubah menjadi uap pada tekanan yang sangat tinggi. Uap ini kemudian memutar turbin besar, yang mengubah energi panas menjadi energi mekanik, yang Kemudian diubah menjadi energi listrik di alternator. Listrik melewati transformator yang meningkatkan tegangan dan memungkinkan untuk ditransmisikan, sehingga mengurangi kerugian akibat efek Joule. Uap yang meninggalkan turbin dikirim ke kondensor, di mana ia diubah menjadi air dan dikembalikan ke boiler untuk memulai siklus baru produksi uap.

Terlepas dari bahan bakar yang Anda gunakan, pengoperasian pembangkit listrik termal tradisional adalah sama. Namun, ada perbedaan antara pretreatment bahan bakar dan desain boiler burner.

Karena itu, jika pembangkit listrik menggunakan batu bara, bahan bakarnya harus dihancurkan terlebih dahulu. Di pabrik minyak bahan bakar dipanaskan, sedangkan di pabrik gas alam bahan bakar tiba langsung melalui pipa, sehingga tidak perlu melakukan pra-penyimpanan. Dalam hal perangkat pencampur, perlakuan yang sesuai diterapkan pada setiap bahan bakar.

Dampak lingkungan

apa itu pembangkit termal dan termoelektrik

Pembangkit listrik termal tradisional mempengaruhi lingkungan dalam dua cara utama: pembuangan limbah ke atmosfer dan melalui perpindahan panas. Dalam kasus pertama, pembakaran bahan bakar fosil akan menghasilkan partikel yang akhirnya masuk ke atmosfer, yang dapat merusak lingkungan bumi. Oleh karena itu, jenis tanaman ini memiliki cerobong asap yang tinggi dapat membubarkan partikel-partikel ini dan secara lokal mengurangi dampak negatifnya di udara. Selain itu, pembangkit listrik termal tradisional juga memiliki filter partikel, yang dapat menjebak sebagian besar dari mereka dan mencegahnya keluar.

Dalam kasus perpindahan panas, pembangkit listrik siklus terbuka dapat menyebabkan sungai dan lautan memanas. Untungnya, efek ini dapat diatasi dengan menggunakan sistem pendingin untuk mendinginkan air ke suhu yang sesuai untuk lingkungan.

Pembangkit listrik termal menghasilkan berbagai polutan fisik dan kimia yang sangat berbahaya, yang berdampak negatif pada kesehatan manusia. Efek buruk pada tubuh manusia diwujudkan dalam jangka pendek, menengah dan panjang, meningkatkan dan melepaskan efek polutan yang sudah ada sebelumnya. Dampak negatif terhadap kesehatan manusia dapat mencakup berbagai macam penyakit, dari kondisi ringan hingga parah dan mengancam jiwa. Ini adalah polutan utama:

  • Kontaminan fisik: Polutan akustik yang disebabkan oleh kebisingan yang dihasilkan oleh operasi dapat menyebabkan perubahan pada tubuh manusia, yang merupakan akibat sekunder dari gangguan ritme biologis tidur-bangun. Polutan elektromagnetik, yaitu radiasi elektromagnetik yang dihasilkan dengan memperoleh dan mendistribusikan listrik, terutama menghasilkan perubahan pada sistem saraf dan kardiovaskular.
  • Kontaminan kimia: CO2, CO, SO2, partikel, ozon troposfer, meningkatkan jumlah penyakit pernapasan dan kardiovaskular, dan mengurangi kemampuan pertahanan kekebalan kita, bahan kimia berbahaya (dari arsenik, kadmium, kromium, kobalt, timbal, mangan, merkuri, nikel, fosfor, benzena , formaldehida, naftalena, toluena dan pyrene. Meskipun hadir dalam jumlah sedikit, mereka adalah zat yang sangat berbahaya karena dapat menyebabkan penyakit akut dan kronis yang serius pada orang yang terpapar. Gangguan reproduksi dan peningkatan risiko kanker) dan zat radioaktif

Pembangkit listrik tenaga uap

Pembangkit listrik tenaga uap dicirikan oleh penggunaan air atau cairan lain, yang dalam dua tahap siklus kerja yang berbeda, umumnya dalam bentuk uap dan cairan. Dalam beberapa tahun terakhir, teknologi superkritis juga menjadi populer, yang tidak mengarah pada apa yang disebut pergeseran fase, yang merupakan karakteristik dari instalasi ini di masa lalu.

Pembangkit listrik termal ini dapat dibagi menjadi beberapa bagian: saluran listrik, generator uap, turbin uap dan kondensor. Meskipun definisi pembangkit listrik termal sangat ketat, berbagai jenis siklus termal dapat diamati yang memenuhi persyaratan inis, terutama yang paling umum adalah siklus Rankine dan siklus Hirn.

Sebelum masuk ke boiler, air umpan melewati tahap pemanasan awal dan kompresi. Faktanya, ketika memasuki boiler, ada beberapa akumulator panas, yaitu penukar panas, di mana uap yang diperluas sebagian atau seluruhnya memanaskan fluida kerja. Hal ini memungkinkan suhu yang lebih tinggi untuk memasuki pembangkit uap, sehingga meningkatkan efisiensi pabrik.

Saya harap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang apa itu pembangkit listrik termal dan karakteristiknya.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.