Bisakah scrub digunakan untuk pembangkit energi biomassa?

Gosok sebagai energi

Energi biomassa adalah salah satu energi yang digunakan untuk membakar biji zaitun, sisa tanaman, dll. Selain dapat menggunakan sisa-sisa yang tidak dapat digunakan ini, kami menghasilkan energi terbarukan. Di kota-kota terdapat banyak sekali sampah yang dapat digunakan untuk menghasilkan energi biomassa.

Baik di pertanian agroindustri, kebun zaitun, dll. Sisanya digunakan untuk menghasilkan jenis energi ini. Namun, kemungkinan gunakan scrub untuk menghasilkan lebih banyak energi. Bisakah semak ini digunakan sebagai sumber tenaga untuk boiler biomassa?

Perdu sebagai sumber bahan bakar

menggosok

Enerbioscrub adalah proyek Eropa yang mengambil langkah pertama pada Juni 2014 dan berakhir sekarang, Desember mendatang, setelah tiga setengah tahun bekerja. Ini adalah inisiatif yang diikuti oleh: Ceder Institute of Soria, atau Pusat Pengembangan Energi Terbarukan (bergantung pada Pusat Penelitian Energi, Lingkungan, dan Teknologi - Tema- Kementerian Ekonomi); Asosiasi Valorisasi Energi Biomassa (Avebiom); perusahaan Gestamp dan Biomasa Forestal; koperasi Agresta dan Dewan Kota Fabero (León).

Semua perusahaan dan institusi ini mencari tujuan untuk mengetahui jika mungkin untuk mengambil keuntungan dari cara yang ekonomis dan berkelanjutan di semak-semak yang sangat besar yang ada di Semenanjung Iberia sebagai sumber bahan bakar untuk pembangkitan energi biomassa.

Di Spanyol ada sepuluh juta hektar semak belukar (lahan hutan non-hutan menyumbang 18,5% dari seluruh kehutanan). Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, sekitar 20% dari luas hutan dunia adalah semak belukar. Semua jumlah biomassa yang hampir tidak memberikan nilai ekologis bagi ekosistem ini dapat digunakan untuk menghasilkan jenis energi terbarukan ini.

Tujuan proyek

gosok sebagai biomassa

Di antara tujuan proyek untuk menggunakan semak belukar sebagai sumber energi biomassa, kami menemukan:

  • Berpartisipasi dalam membangun ekonomi rendah karbon dan mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil. Ini adalah langkah yang baik untuk dilakukan dalam menghadapi transisi energi menuju energi terbarukan.
  • Kurangi jumlah bahan bakar yang ada di hutan, untuk mengurangi kemungkinan kebakaran hutan.
  • Mempromosikan pengelolaan hutan yang layak secara ekonomi di daerah marjinal, menunjukkan bahwa ini dapat menjadi alternatif yang memungkinkan terciptanya lapangan kerja di daerah pedesaan.
  • Meningkatkan kebijakan pengelolaan hutan lestari dan membuat massa hutan marjinal yang menguntungkan.

Proyek ini mencoba untuk mendemonstrasikan bahwa mesin pemanen scrub dapat digunakan. Ini adalah ide utama dari proyek ini: periksa apakah mesin tersebut mampu membersihkan dan memanen biomassa pada saat yang bersamaan.

Dengan cara ini, dengan melakukan beberapa pengujian, dimungkinkan untuk mengetahui kelayakan dan seberapa ekonomis proyek ini mungkin atau mungkin tidak. Uji laboratorium dan uji coba juga telah dilakukan dengan massa yang dikumpulkan. Bergantung pada jenis semak, semak dikarakterisasi dan diklasifikasikan menurut kandungan abu, mineral, ketebalan, dll. Setelah semak diklasifikasikan, kemudian dibakar di boiler, baik industri maupun domestik, untuk mengetahui efisiensi dan kinerja semak sebagai sumber energi bahan bakar.

Kesimpulan proyek

biomassa hutan

Setelah melakukan pengujian yang diperlukan untuk mengetahui kelayakan dan karakteristik proyek, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

  • Tugas pembukaan hutan untuk mendapatkan semak dapat menghasilkan sumber daya biomassa.
  • Jika dilakukan dengan tertib dan mengetahui dinamika ekosistem, maka pembersihan dapat dilakukan secara lestari, tanpa menimbulkan dampak pada flora dan fauna lainnya.
  • Biomassa yang diperoleh dari semak memiliki kualitas sedang-tinggi dan dapat digunakan sebagai sumber energi yang bersaing dengan pellet dan serpihan kayu.
  • Untuk itu, perlu ada administrasi publik tanggapi masalah ini dengan serius.
  • Itu perlu untuk menjaga massa yang diperoleh. Oleh karena itu, perlu dilakukan lebih banyak perawatan silvopastoral dan pengurangan populasi kembali. Penting untuk menjaga massa yang kita miliki sebelum membuat yang baru.

 


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.